Core Value


Humility, Simplicity, Charity, Mortification, Zeal for Souls

  1. Kerendahan hati (Humility) keutamaan yang menggerakkan kita untuk mengakui sebagai ciptaan yang kecil dihadapan Allah yang  Mahabesar. Melalui kerendahan hati kita mengakui keterbatasanya, dan memandang Allah sebagai pencipta semua kebaikan sehingga menggerakkan kita untuk datang kepada Allah dan bersyukur atas pemberiannya dan menggunakannya untuk melayani sesama. Bersyukur atas anugerah-anugerah yang diterima dari Allah. Nilai Budaya dan Karakter Kristiani  Vinsensian dalam Kerendahan hati: Bergantung pada Allah, percaya pada Penyelenggaraan Ilahi, Mengakui kelebihan dan kekurangan orang lain dan diri sendiri, mengakui kesalahan dan memperbaiki, kerjasama, melayani, dll.
  2. Kesederhanaan /Simplisitas(Simplicity) berasal dari kata simplex (satu lapis) berarti bukan duplex atau triplex, tidak mendua hati, hanya tunggal yakni kehendak Tuhan. Dalam hidup sehari-hari keutamaan ini adalah tentang memilih cara Allah untuk melakukan segala sesuatu, melihat dan menilai segala hal dari sudut pandang Kristus bukan dari kebijaksanaan duniawi; dan bukan dari pemikiran kita sendiri  Nilai budaya dan karakter Kristiani Kesederhanaan: Jujur dalam berkata dan bertindak, tulus dan bijaksana, hidup hemat, komunikasi dengan sederhana dan mudah dimengerti, solider, menghargai pendapat dan perbedaan, kerapian berbusana, dll.
  3. Cinta Kasih (Charity). “Inilah kasih itu: Bukan kita yang telah mengasihi Allah, tetapi Allah yang telah mengasihi kita …” (1Yoh 4:10) Cinta kasih itu membawa konsekwensi bahwa tanda kita mengasihi Allah dengan memberi waktu dan ruang dalam hati kita untuk merasakan kasih Allah. Marilah mengasihi Tuhan saudara-saudaraku, namun marilah mengasihiNya dengan menyingsingkan lengan baju kita, dan  mencucurkan keringat kita (SV) Kasih itu afektif dan efektif. Nilai Budaya dan Karakter Kristiani  Vinsensian dalam Cinta Kasih: Toleransi, saling menghargai, meneguhkan, cinta damai, kerja keras, disiplin, tanggungjawab,  bersahabat, pemaaf, ramah, sopan santu, tegas, adil dan berprinsip, peduli dengan sesama, dll.
  4. Matiraga (Mortification) adalah tindakan penyangkalan mengenai apa-apa yang disukai oleh natura atau kodrat kita. Menolak segala macam kesenangan diri yang merugikan kehidupan saat ini maupun masa mendatang karena menjauhkan diri dari Kasih Yesus. Vinsensius menghubungkan matiraga dengan sikap lepas bebas dari segala yang mengikat kita.  Segala yang kita jalankan hanya untuk mencintai Allah, untuk menyesuaikan keputusan kita pada Allah dan menyerahkan kehendak kita pada Allah. Nilai Budaya dan Karakter Kristiani  Vinsensian dalam Matiraga: Mengendalikan diri, Berani berkorban, Memberi waktu untuk berdoa, Belajar dengan rajin dan tekun, Taat pada peraturan, Menghargai orang tua, guru dan sesama, Menggunakan alat komunikasi dengan benar, dll.
  5. Menyelamatkan jiwa ( Zeal for Souls) artinya menyelamatkan umat manusia dan menariknya kembali ke dalam hubungan yang benar dengan Allah. Kasih dan kerahiman Allah menunjukkan kehendak-Nya untuk mendamaikan manusia dengan Allah. “Jika kasih Allah adalah api, maka semangat (hati yang berkobar) untuk menyelamatkan jiwa-jiwa adalah nyalanya (XII, 307-308) Semangat hati yang berkobar-kobar untuk mencintai Allah dengan bersedia diutus pergi ke mana saja untuk meluaskan Kerajaan Allah